Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur

Kali terakhir aku ke sana 2010. Pergi sorang, nak bas pagi, petang balik. Masa tu kenal kak Nora Isma Fuad.

Dan selepas 7 tahun, aku ke sana lagi bersama suami, anak, adik-adik dan anak buah. Rombongan kami seramai 7 orang. Bertapa di Senawang.

Kami bergerak seawal jam 10.24 pagi dari stesen komuter Sungai Gadut. Tambang Sg Gadut - Putra RM10.10 dewasa, kanak2 dan student separuh harga.

Perjalanan ambil masa 1 jam setengah. Lama jugak. Malang nasib kami sebab kena tukar train kat Seremban. So tak dapat la tempat duduk. Dengan anak lelaki ku yang buat perangai sebab jemu lama sangat dalam train.

Lepas tu kena menapak pulak, pecah peluh baru sampai PWTC sekitar jam 12 tengah hari. Pengunjung pada hari kedua (30 April 2017) mak ai ramai gila. Apa taknya, Fattah Amin dijangka hadir jam 3.00 petang di booth Idea Kreatif bagi mempromosikan Novel Wanita Terakhir. Menteri Pendidikan pun rasmi majlis pada hari yang sama.

Dan aku pecah peluh sekali lagi main kejar2 dengan Si Umar. Bukan main seronok dia bila kena kejar. Lagi la dia berlari dalam lautan manusia.

Jam 2.00 petang, aku ke reruai M06-M07, Prolog Media untuk sesi bersama penulis. Mujur anak dok dengan Cuni dan akhirnya terlena. Sebelum tu aku sempat beli buku di Terfaktab, habis RM110. Di reruai M06-07 pulak habis RM102.

Keadaan memang meriah. Tapi aku mampu bertahan sejam saja sebab teringat kat anak. Bimbang dia bangun dan buat perangai. Jenuh nak kawal.

Aku tak sempat pun jalan2. Kena sabar, sampai Umar dah besar dan memahami sikit baru aku boleh jalan-jalan dari resuai ke reruai dan dari ground floor ke tingkat atas.

Jam 5 petang, bila Umar dah bangun baru kami gerak. Hujan lebat disertai kilat. Sampai kat stesen, mak ai, ramainya yang beratur nak beli tiket. Rasa menyesal pulak tak beli tiket return. Ingat nak balik naik LRT la konon.

Antara buku yang aku beli:
Terfaktab :
Semoga Tuhan Merahmati Sains
Emas Para Dapunta dan Maharaja
Baiduri Segala Permaisuri
Rentaka Sekalian Bijasura
Kisah Orang Menang
Mat Jenin Sebenarnya Hero

Prolog Media:
Jika Aku
Infiniti
Nadi

Porengkertas
Antologi Cinta Dia
Haq 2

Farah Husain:
The Untold Story

Layar Pena:
Kecubung Sari

Comments

Terfaktab said…
Terima kasih kerana membeli bahan bacaan terbitan kami.
Selamat membaca!
Tanne Hadihaz said…
Sama2. Dah baca keempat2 novel. Terbaik 👍 Semoga terus menerbitkan karya bermutu

Popular posts from this blog

Pengembalian Lebihan Caruman KWSP

Cara Buka Akaun Perniagaan Maybank

PERCUTIAN ATAS KAPAL - STAR CRUISE LIBRA